Kadis Pendidikan Kab. Natuna Himbau Guru dan Orang Tua Tetap Bimbing Anak-Anak Belajar di Saat BDR Diperpanjang

Kadis Pendidikan Kab. Natuna Himbau Guru dan Orang Tua Tetap Bimbing Anak-Anak Belajar di Saat BDR Diperpanjang

0 45

Natuna, detikglobalnews.com – Ditengah pemberlakuan Belajar Dari Rumah (BDR) yang terus diberlakukan oleh Pemerintah termasuk di Kabupaten Natuna hal tersebut untuk menekan penyebaran Covid-19. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Natuna, Suherman menghimbau kepada tenaga didik yaitu Guru dan orang tua wali murid yang agar tetap proaktif memberikan bimbingan belajar kepada anak- anak.

“Saya menghimbau kepada guru-guru dan orang tua tetap memberi bimbingan kepada anak-anak dimasa pendemi ini untuk belajar secara daring, mengerjakan tugas-tugas yang telah diberikan,”ujar Suherman saat di hubungi melalu telpon, pada Selasa (27/07/2021).

Suherman juga belum bisa memastikan kapan akan dilaksanakan belajar tatap muka di sekolah, mengingat kasus Covid-19 di Kabupaten Natuna masih sangat tinggi dan Natuna kini menyandang status zona merah.

“Untuk belajar tatap muka kita akan melihat perkembangan nanti, sebab kita mengacu kepada keputusan Satgas Covid-19 dan edaran dari Kementerian. Jika Natuna sudah kembali ke zona hijau mungkin belajar tatap muka bisa dilakukan lagi,”ujarnya.

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Natuna, melalui Sekretaris Daerah (Sekda) Natuna, Boy Wijanarko Varianto, mengeluarkan Surat Edaran (SE) nomor : 420/567/DISDIK.DIKDAS/VII/2021, kepada TK/PAUD DIKMAS/RA,SD/MI, SMP/MTs dan MA negeri/swasta se Kabupaten Natuna, Belajar Dari Rumah (BDR), bekerja di rumah dan bekerja di kantor.

Adapun isi surat edaran itu antara lain sebagai berikut:

1. Belajar melalui daring atau BDR dimulai dari 26 Juli hingga 2 Agustus 2021.

2. Sementara, pembelajaran tatap muka di sekolah akan direncanakan pada 3 Agustus 2021 mendatang.

3. Tenaga pendidik dan kependidikan, melaksanakan kerja di kantor dengan kapasitas 25 persen, dan bekerja dirumah 75 persen dari kapasitas tenaga dan pendidikan yang ada di sekolah tersebut.

Surat edaran tersebut merujuk dari instruksi Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, nomor 26 tahun 2021. Tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3, level 2 dan level 1 serta mengoptimalkan posko penanganan COVID-19.(man**)

Leave A Reply

Your email address will not be published.